cerita berita dan kliping informasi

Senin, 18 April 2016

Politik Pemerintahan Indonesia Ke Luar Negeri Di Bawah kepemimpinan Presiden Jokowi

Enam bulan setelah menjabat, Presiden Indonesia Joko Widodo mulai menjauh dari para pendahulunya dalam hal kebijakan luar negeri.
Asian African Conference in Jakarta
Presiden Joko Widodo, atau yang akrab di sebut sebagai Jokowi, mengkritik PBB dan Dana Moneter Internasional pada Konferensi Asia Afrika beberapa waktu lalu di Jakarta. Jokowi berjanji akan meningkatkan anggaran pertahanan, memerintahkan kapal asing disita untuk penangkapan ikan ilegal untuk dihancurkan, dan menolak untuk mengampuni dua penyelundup narkoba Australia menghadapi regu tembak, menyebabkan hubungan antara negara menjadi sempat memanas.

Tindakan Jokowi ini kontras dengan motto mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dari "satu juta teman dan nol musuh," di mana Indonesia terkesan memiliki profil rendah meskipun perekonomian terbesar di Asia Tenggara dan negara keempat terpadat di dunia. Sementara Jokowi mungkin ingin Indonesia menjadi lebih terlihat, kebijakan luar negeri proaktif juga bisa mengalihkan perhatiannya dari agenda ambisius untuk menghidupkan kembali pertumbuhan ekonomi di rumah.

Jokowi tampak santai dan percaya diri karena ia diapit oleh pemimpin China dan Jepang selama konferensi di Jakarta, karena ia menginginkan modal asing untuk membantu mendanai 7 persen target pertumbuhan ekonominya. Itu dibandingkan dengan pemanasan awal pada tahap regional
- termasuk KTT G-20 di Brisbane pada bulan November segera setelah ia menjabat
- di mana ia muncul seperti kurang nyaman dan berkata sedikit di depan umum.


Dalam karyanya pidato pembukaan pada konferensi Jakarta, Jokowi menyerukan reformasi PBB untuk lebih baik mengatasi "ketidakadilan global" dari pendudukan Palestina. Gagasan bahwa kesengsaraan ekonomi global hanya dapat diselesaikan dengan tiga pemberi pinjaman multilateral utama Barat yang dipimpin adalah gagasan "usang," katanya, dan negara-negara berkembang harus membangun tatanan ekonomi baru "untuk menghindari dominasi kelompok tertentu pada beberapa negara."

"Dengan gaya kepribadian Jokowi ini: langsung, blak-blakan dan terbuka, apa yang dia lakukan sekarang adalah antitesis untuk Yudhoyono," Tirta Mursitama, profesor hubungan internasional di Universitas Bina Nusantara di Jakarta, mengatakan melalui telepon. "Administrasi Jokowi ini tahu bahwa 'jutaan teman dan nol musuh' terdengar indah, tapi itu tidak mungkin. Berada di tengah-tengah dua raksasa daerah akan terlihat manis, tapi negara harus bersandar ke satu titik untuk mendapatkan lebih banyak manfaat. "

seruannya untuk tatanan ekonomi baru datang dari Indonesia yang berencana untuk bergabung Infrastructure Asia yang dipimpin China Investment Bank. pemberi pinjaman telah memperoleh dukungan dari lebih dari 50 negara termasuk AS sekutu Australia dan Inggris, meskipun ada upaya AS untuk berkampanye melawan itu. Bank-bank China akan memberi pinjaman Indonesia $ 50 miliar untuk proyek pembangunan, Rini Soemarno, Menteri BUMN, sempat mengatakan nya.

Jokowi juga telah memperkenalkan kembali hukuman mati bagi penyelundup narkoba setelah absen di bawah Yudhoyono. Brasil dan Belanda menarik duta besar mereka setelah Indonesia dieksekusi warganya pada bulan Januari. Presiden Brasil Dilma Rousseff menolak untuk menerima mandat dari utusan baru bangsa, menuju Indonesia untuk menarik duta besarnya.

Indonesia telah memerintahkan persiapan untuk eksekusi dua penyelundup narkoba Australia - Andrew Chan dan Myuran Sukumaran, bagian dari kelompok yang dikenal sebagai Bali Nine - Australian Broadcasting Corp mengatakan, mengutip juru bicara jaksa agung Indonesia.

Yang membandingkan dengan retorika Jokowi yang mengingatkan kembali ke Soekarno, presiden pertama bangsa dan ayah dari ketua partai politik Jokowi, yang membantu memulai Konferensi Asia Afrika di Jawa Barat pada tahun 1955. Pertemuan disajikan sebuah front bersatu melawan kolonialisme dan meletakkan dasar untuk gerakan non-blok, kelompok negara tidak secara formal bersekutu dengan blok besar selama Perang Dingin.

Pidato Jokowi minggu waktu itu "menegaskan kembali ke jenis retorika yang sudah tidak terlihat sejak 1960-an, meskipun tanpa api Sukarno," kata Greg Fealy, seorang profesor di Universitas Nasional Australia di Canberra.

 "Saya rasa bahwa Jokowi adalah seorang pengamat yang sangat canggih peristiwa internasional, tetapi memiliki ide-ide yang kuat tentang bagaimana dunia bekerja." "Tidak ada yang meragukan bahwa dia yakin kebenaran dari pandangannya," kata Fealy melalui e-mail. "Tentu saja juga ada hubungannya dengan suasana hati saat nasionalisme  nya di Indonesia."

Copas Translate dari http://www.bloomberg.com/news/articles/2015-04-23/indonesia-under-widodo-steps-away-from-zero-enemies-diplomacy

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan Di Komen gan ,.. baris yang rapi yaa