cerita berita dan kliping informasi

Selasa, 20 Februari 2018

Dampak pornografi terhadap perkembangan seksual remaja

Konten Porno telah mendapatkan cap buruk. Pekan lalu, New York Times menerbitkan dua artikel tentang artikel porno tentang bagaimana dampak pornografi terhadap perkembangan seksual remaja (peringatan spoiler: mereka berpikir jika mereka melihatnya di porno, mereka harus mencobanya dalam kehidupan) dan satu editorial menyerukan sebuah larangan pornografi langsung Larangan pornografi tampaknya tidak mungkin dilakukan – bagaimana Anda bisa melarang sesuatu yang hanya dengan sekali klik? –
Tapi, pada tahun 2017, lebih dari selusin legislatur negara mulai mempertimbangkan sebuah undang-undang yang disebut “Undang-Undang Pencegahan Perdagangan Manusia” yang mengharuskan produsen teknologi memasang Filter kecabulanpada semua perangkat, yang kemudian harus dibayar konsumen untuk dicopot pemasangannya. Apakah ini akan melanggar Amandemen Pertama? Mungkin ya, tapi itu tidak menghentikan pertimbangan negara untuk mempertimbangkannya.
Undang-Undang Pencegahan Perdagangan Manusia, seperti yang dilaporkan oleh Ben Collins dan Brandy Zadrozny dari the Daily Beast tahun lalu, adalah anak otak Chris Sevier (juga dikenal sebagai Mark Sevier dan Chris Severe), seorang produser EDM dan pengacara yang dibangkil dengan tuduhan menguntit Gadis 17 tahun dan yang pernah menuntut negara untuk hak menikahi komputernya sebagai moral stand terhadap pernikahan sesama jenis.
Sevier dilaporkan menyalahkan perusahaan teknologi karena “kecanduan pornografi” dirinya sendiri. Pada satu titik, dia menggugat Apple karena menjual alat tanpa filter cabul, yang menurutnya menyebabkan jatuhnya perkawinannya. “Penggugat mulai menginginkan gadis-gadis cantik yang lebih muda tampil di video porno daripada istrinya, yang sudah tidak berusia 21 tahun,” komplainnya mengatakan. Kasus tersebut dipecat, dan Sevier akhirnya mengalihkan perhatiannya agar negara-negara tersebut mengadopsi undang-undang anti-pornografi.
Pornografi, seperti beberapa hal lainnya, ditakuti oleh yang paling kiri dan paling kanan: Sayap kanan seperti Sevier membencinya karena Yesus, feminis radikal seperti almarhum Andrea Dworkin membencinya karena patriarki, dan “kecanduan porno” adalah alasan yang mudah.
ketika orang tertangkap karena kesalahan. Jared Fogle, misalnya, mantan juru bicara kereta bawah tanah yang sekarang menghabiskan 15 tahun di penjara setelah mengaku bersalah melakukan serangkaian kejahatan seks, termasuk seks dengan anak di bawah umur, menyalahkan, sebagian, kecanduan pornonya.
Namun, menurut sebuah makalah baru yang diterbitkan dalam jurnal Porn Studies yang dikaji secara peer-review, konsep “kecanduan pornografi” tidak didasarkan pada bukti namun mengenai pseudosains – dan, menurut penulis, memberi tahu orang-orang bahwa mereka memiliki kecanduan pornografi lebih banyak kerusakan daripada yang baik.
Pengarang, psikolog, dan seluk beluk David Ley, melihat penelitian kontemporer di lapangan, dan menemukan beberapa tren penting. Bagi orang, orang yang mencari pengobatan untuk kecanduan pornografi sebenarnya kurang melihat porno yang rata-rata, “mereka hanya merasa lebih buruk,” tulis Ley.
Rasa malu, dia menyimpulkan, bukan karena ada sesuatu yang secara tidak bermoral tentang pornografi; Sebaliknya, mereka hanya mendapatkan pesan yang salah. “Mayoritas pecandu seks dan pornografi yang diidentifikasi sendiri di pusat perawatan adalah orang-orang yang religius, biasanya heteroseksual, dan kebanyakan pria kulit putih yang sudah menikah,” tulis Ley. “Serupa dengan itu, terapis kecanduan seks cenderung berasal dari latar belakang seksual dan religius yang konservatif.”
Ley juga mengeksplorasi gagasan yang sering didukung oleh pejuang anti-porno bahwa “kecanduan pornografi” (dan semua kecanduan) adalah sebuah penyakit. Anda memiliki masalah pornografi / perjudian / alkohol / narkoba karena ada sesuatu yang tidak teratur dengan otak Anda.
“Sayangnya,” Ley menulis, “kepercayaan ini tidak didukung oleh sains, karena kecanduan tidak dapat dipercaya didiagnosis atau dibedakan melalui penanda neurologis.” Tapi, dia menambahkan, menggambarkan porno atau kecanduan apapun karena penyakit otak justru bisa meningkatkan stigma terhadap orang yang berjuang dengan porno karena, di bawah model biologis, nampaknya bersifat permanen dan sulit dikendalikan.
“Gerakan porno-sangat-adiktif sangat merusak dan berbahaya,” Ley memberi tahu saya melalui email. “Ini mempromosikan sebuah narasi yang membuat orang menyatakan perang terhadap seksualitas mereka sendiri, untuk berperang dan berperang melawan hasrat seksual mereka.
Ini secara inheren merupakan pertempuran yang kalah dan menyebabkan orang mencoba cukai, menekan dan mempermalukan diri karena memiliki hubungan seksual yang normal dan normal. keinginan.
Adapun proposal untuk melarang pornografi sepenuhnya atau membuat lebih sulit untuk mengakses, Ley, seperti yang Anda bayangkan, menentang mereka. “Saya merasa menarik bahwa orang-orang ini dengan senang menginjak Amandemen Pertama untuk melarang materi yang mereka anggap tidak bermoral, namun tidak mau membatasi senjata untuk memperbaiki Amandemen Kedua,” katanya.
“Sebelum saya bersedia mempertimbangkan untuk memberi orang kontrol atas materi seksual atau pengalaman orang lain, saya BENAR-BENAR ingin tahu apa pendapat orang-orang ini tentang seksualitas yang sehat. Karena biasanya, definisi mereka berakar pada gagasan bahwa satu-satunya jenis seks yang sehat adalah monogami heteroseksual. Apa pun selain itu, terutama masturbasi, dibenci dan dibenci. ”
Plus, katanya, ada alasan lain untuk tidak melarang porno. Sementara pornografi pasti bisa menimbulkan rasa malu dan bersalah, dan juga masalah hubungan, menurut Ley – dan bertentangan dengan apa yang mungkin Anda dengar di radio Kristen atau membaca tentang akses Huffington Post ke porno sebenarnya dapat mengurangi tingkat kekerasan seksual dan pelecehan seksual.
Aktivis anti-porno terkadang mengatakan bahwa “porno adalah teori; perkosaan adalah praktiknya,” tapi Ley mengatakan bahwa penelitian tersebut telah membuktikan sebaliknya: Seiring bangkitnya internet membuat pornografi menjadi murah, mudah, dan dimana saja, tingkat kekerasan seksual telah merosot baik di AS dan di seluruh dunia.
Pertanyaan ini, bagaimanapun, ada jauh sebelum kita semua memiliki mesin porno di kantong belakang kita: Pada tahun 1969, Presiden Johnson menugaskan sebuah komisi untuk menentukan apakah pornografi berbahaya bagi masyarakat, dan mereka mendapati bahwa tidak ada bukti bahwa paparan pornografi adalah berbahaya bagi individu atau masyarakat. Tapi, saat laporan mereka keluar, Johnson tidak beroperasi, Nixon berada di Gedung Putih, dan dia dan sebagian besar Kongres menolak laporan tersebut.
Hampir 50 tahun kemudian, kami masih memperdebatkan dampak dan kecanduan pornografi, namun Ley mengatakan bahwa ada solusinya: Alih-alih melarang pornografi, yang kami butuhkan adalah pendidikan yang lebih banyak, terutama saat membicarakan tentang remaja tentang seks. .
“Cara untuk mencegah kemungkinan hasil negatif remaja yang terpapar pornografi adalah melakukan pendidikan seks dunia nyata yang lebih komprehensif,” kata Ley. “Mungkin itu hal yang negatif bagi remaja untuk belajar tentang seks dari porno. Porno tidak pernah dimaksudkan untuk itu, tapi bukannya memperbaiki itu dengan pendidikan yang baik, kita hanya menyalahkan, memalukan dan membenci pornografi.”
Dan menyalahkan porno, tambahnya, mengalihkan perhatian kita dari membantu orang-orang yang benar-benar berjuang dengan itu, untuk alasan apapun. “Orang-orang itu ada di luar sana,” katanya. “Dan mereka diberitahu bahwa porno adalah masalah, sebagai lawan membantu mereka memahami bahwa porno adalah sebuah gejala.”

Sumber terjemahan dari : https://www.thestranger.com/slog/2018/02/19/25832874/is-porn-addiction-real-or-pseudoscience

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan Di Komen gan ,.. baris yang rapi yaa